LIFESTYLE / EVENT

White day mengembalikan kesenangan untuk wanita

20170314-15-01-White-Day-In-Japan.
https://flic.kr/p/9fQmpn
By Dennis Wong, from flickr


Anehnya, di Jepang hanya pihak wanita yang seharusnya untuk memberikan sesuatu ketika tanggal 14 Februari datang. Biasanya memberikan kotak cokelat. Orang mungkin berpikir bahwa perbedaan ini tidak adil terhadap perempuan miskin yang harus membuat usaha sepihak. Tapi tunggu!, Jepang telah menemukan solusi untuk membawa keseimbangan. Satu bulan kemudian (tanggal 14 Maret), laki-laki harus membalas budi kepada seseorang yang khusus yang membuat langkah pertama.

Asal Muasal 

Rupanya, ide untuk mengembalikan hadiah di sebulan kemudian itu datang dari sebuah perusahaan Jepang yang mengkhususkan diri dalam produksi marshmallow. Alasan, awalnya kebiasaan ini disebut "Marshmallow Day". Maret ... Marshmallow ... Kamu mengerti sekarang?

20170314-15-02-White-Day-In-Japan
https://flic.kr/p/4rpSbR
By John Morgan, from flickr


Nah, yang kedengarannya seperti rencana pemasaran yang sedikit memalukan , tapi siapa yang peduli?, selama kita bisa makan permen!

Konsep ini diperpanjang ke produsen pembuatan permen dan diterapkan untuk barang-barang konsumsi lebih luas. Terciptalah dengan sebutan "White Day". "White"atau putih mengacu pada warna gula, bahan utama untuk permen kami sangat dicintai.

Jadi aturannya apa?

Nah, untuk yang beruntung yang mendapatkannya dari banyak wanita, aturannya sederhana: Mereka harus memberikan kembali kepada masing-masing pemberi hadiah yang bernilai tiga kali dari yang mereka terima. Dalam bahasa Jepang disebut "Sanbaigaeshi", "三倍 返 し".

Bahkan, karena harga tidak selalu jelas, pria dapat membeli apa pun apa yang mereka putuskan. Umumnya, hadiah yang ditujukan untuk teman-teman atau rekan kerja adalah barang-barang kecil, seperti gantungan kunci, mug atau apapun yang berkaitan dengan coklat, yang disebut "tomochoko" a, "友 チ ョ コ".

20170314-15-03-White-Day-In-Japan
https://flic.kr/p/7KocR9
By Kiuko, from flickr


Namun, jika kamu cukup beruntung untuk jika memberikan cokelat buatan sendiri, "Honmei choko 本命 チ ョ コ" , akan mendapatkan barang lebih mahal (perhiasan, pakaian, pakaian, dll). Hal ini berlaku bila penerima adalah obyek dari kasih sayang. Ini cukup jelas yang mana yang merasa dirugikan dari pertukaran ini, saya benar kan?!

Kebiasaan mengembalikan pemberian /“okaeshi お返し”

Di Jepang, menurut tradisi, jika seseorang memberikan hadiah kamu harus memberikan imbalan /mengembalikan barang yang setara dengan barang yang diteima. Praktek ini ditemukan di banyak perayaan seperti pernikahan, Tahun Baru malam dan bahkan pemakaman. Untuk upacara pernikahan pada kasus tertentu, kebiasaan ini adalah umum untuk membawa hadiah berupa uang (sekitar 30 000 yen). Ini akan berfungsi sebagai semacam "biaya masuk" dan akan dikembalikan sebagian melalui "okaeshi"/barang pengembalian. Contoh lain adalah "omiyage", atau souvenir. Di perusahaan, ketika seseorang cuti kerja untuk liburan, mereka diharapkan untuk membawa makanan lokal atau hadiah kecil lainnya sebagai tanda telah pergi ke tempat itu. Pelanggaran kebiasaan ini akan dianggap sebagai sikap kasar. Jadi kita pasti dapat mempertimbangkan bahwa ada antusiasme yang nyata di sekitar budaya pemberian-hadiah ini.

20170314-15-04-White-Day-In-Japan
https://flic.kr/p/pEZYri
From Japanexperterna.se, from flickr


Di atas semua ini, itu adalah cara yang efektif untuk mengakui cinta kamu dengan cara yang relatif halus atau hanya menunjukkan kasih sayang kamu kepada seseorang. Dalam masyarakat seperti Jepang yang populasi usia produktif semakin menurun, perayaan ini dapat bertindak sebagai ice breaker untuk orang-orang muda, jadi mengapa tidak mencobanya? Tambahannya, meskipun untuk beberapa orang kebiasaan ini menjadi "suatu keharusan", banyak orang lain memilih untuk tidak menyerah pada kewajiban ini.

Kebiasaan baru ini tidak terbatas pada kepulauan Jepang, Taiwan, Cina dan Korea juga telah “terjebak” dalam fenomena ini. Korea bahkan telah menciptakan acara lain pada tanggal 14 April, untuk single. Mereka menyebutnya "Black Day"!